Mabes Polri: Polisi Akan Ditertawakan Dunia Jika Saksi Kunci Malah Dibunuh

0

TERASBINTANG.com – Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Anton Charliyan menegaskan bahwa terbunuhnya terduga teroris Siyono di tangan Densus 88 murni karena faktor ketidaksengajaan.

“Seandainya ini disengaja, saya kira seluruh polisi di dunia akan menertawakan kita. Seandainya saksi kunci yang diperlukan, malah dihilangkan,” ujar Anton di Mabes Polri, Jakarta, Senin (28/3).

Selama ini, Siyono disebut-sebut sebagai panglima investigasi dalam kelompok Neo Jamaah Islamiyah. Kederadaannya dianggap kunci untuk mengarahkan polisi ke tempat penyimpanan senjata rakitan.

“Masalah SY bagi Polri sangat disayangkan, karena dengan hilangnya SY ini kita kehilangan informasi,” kata Anton.

Anton menerima jika muncul tuduhan Polri melakukan pelanggaran HAM terhadap Siyono. Namun, ia menyayangkan tudingan itu selalu memberatkan pihak Polri.

Menurut dia, tuduhan tersebut dapat melemahkan mental anggota kepolisian di lapangan.

“Kenapa ketika banyak TNI, Polri jadi korban, tidak ada satu orang juga mengatakan melanggar HAM?” kata Anton.

Sebelumnya, Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) menilai ada yang tidak wajar dalam kasus kematian Siyono.

Pasalnya, kondisi fisik jenazah Siyono penuh dengan luka dan lebam yang diduga akibat tindakan penyiksaan dan penganiayaan.

Tak hanya soal kematian Siyono, Kontras juga menemukan adanya pelanggaran prosedur hukum dan administrasi saat anggota Densus 88 menangkap dan menggeledah rumah Siyono. (fk)

KOMENTAR